"Awan Tsunami" Gemparkan Birmingham

Serangkaian gelombang besar memecah cakrawala Birmingham, Alabama, pada Jumat lalu.
Awan tsunami 1 (ABC 33/40 in Birmingham)
VIVAnews - Sebuah fenomena tak biasa terjadi di Birmigham, Jumat pagi, 16 Desember 2011. Langit terlihat seperti impian para penakluk ombak, serangkaian gelombang besar memecah cakrawala Birmingham, Alabama.

Puncak-puncak awan bergerak secara perlahan. Warga Alabama yang terkesiap, lantas mengambil foto fenomena tak biasa itu. Beberapa di antara mereka mengirimkan gambar tersebut ke badan meteorologi setempat, dengan pertanyaan senada: "Ada apa dengan tsunami di langit itu?"

Para ahli lantas memberikan tanggapan. Bahwa awan tersebut adalah contoh dari 'gelombang Kelvin-Helmholtz'. Baik di langit atau lautan, turbulensi jenis itu terbentuk ketika dua fluida dengan kepadatan atau kecepatan berbeda mengalir satu sama lain. Dalam kasus gelombang samudera, air yang padat terhadap udara yang ringan. Ketika mereka saling mengalir, riak kecil dapat segera diperkuat menjadi gelombang besar yang disukai oleh peselancar.

Dalam kasus atmosfer surya, yang tersusun dari gas yang sangat panas dan bermuatan listrik bernama plasma, kedua aliran datang dari plasma yang terlontar dari permukaan matahari saat ia dilewati oleh plasma yang tidak dilontarkan. Perbedaan dalam kecepatan dan kepadatan aliran sepanjang perbatasan ini menyebabkan ketidakstabilan yang menumpuk menjadi gelombang.
Awan tsunami 2

Chris Walcek, seorang ahli meteorologi di Pusat Ilmu Penelitian Atmosfer di  State University of New York, Albany, mengatakan, udara yang bergerak cepat bisa menyeret awan tebal di bawahnya.

"Dari gambar, mungkin ada lapisan udara dingin dekat tanah -di mana kecepatan angin rendah. Itu yang menyebabkan, mengapa ada awan atau kabut di lapisan itu," kata Walcek seperti dimuat LiveScience. "Di atas lapisan awan dingin yang bergerak lambat, ada udara yang lebih hangat bergerak lebih cepat."
Awan tsunami 1
• VIVAnews